Berita Bulutangkis Terkini Bulu Tangkis Pebulu Tangkis Indonesia Berhasil Sabet 5 Medali Dalam Spain Master 2021

Pebulu Tangkis Indonesia Berhasil Sabet 5 Medali Dalam Spain Master 2021

Pebulu Tangkis Indonesia Berhasil Sabet 5 Medali Dalam Spain Master 2021

Pebulu Tangkis Indonesia Berhasil Sabet 5 Medali Dalam Spain Master 2021 – Regu bulutangkis Indonesia sukses mencetak sejarah di kompetisi Spain Masters 2021 sesudah mengirimkan slot wakil di lima sektor di final. Diinformasikan dari Twitter akun @BadmintonTalk, regu bulutangkis desawisatatukak.com Indonesia mengirimkan lima wakil di final Spain Masters 2021 dan itu pertama kalinya di gelaran BWF World Tour, Tanah Air memiliki lima wakil di partai final.

Chico Aura Dwi Wardoyo yang sukses mengalahkan Shesar Hiren Rhustavito di semifinal sukses menempuh final BWF World Tour pertamanya dan akan berhadapan dengan Toma Junior Popov untuk memperebutkan gelar Spain Masters 2021. Chico Aura sukses mengalahkan Shesar Hiren Rhustavito dalam pertandingan ketat dalam babak rubber game dengan skor 21-18, 21-19, Sabtu (22/05/21) di Huelva, Spanyol. Apabila bisa mengalahkan wakil Prancis, ini akan menjadi gelar perdana untuk Chico seperti dikabarkan oleh agen daftar joker123 indonesia.

Kemudian di tunggal putri, Putri Kusuma Wardani sukses mengunci satu tiket di partai final Spain Masters 2021 berakhir mengalahkan wakil Prancis Leonice Huet dalam pertandingan straight games dengan skor akhir 21-8, 21-14. Di final Spain Masters 2021, Putri KW yang mendapatkan pujian dari pihak Eropa akan menghadapi Line Christophersen yang adalah unggulan 3, kalau sukses menjadi jawara Putri KW akan menjadi tunggal putri Indonesia yang meraih gelar sesudah Fitriani di Thailand Masters 2019.

Banjir Pujian Untuk Pebulu Tangkis Indonesia Pada Spain Master 2021

Pada ganda putra akan terjadi duel yang bertajuk ‘all-Indonesian final’ ketika pasangan Pramudya Kusumawardana / Yeremia Yoche Yacob Rambitan berhadapan dengan Sabar Karyaman Gutama/Moh Reza Pahlevi Isfahani. Kedua pasangan sukses menempuh final roulette online sesudah melakoni duel sengit hingga babak rubber game ketika berhadapan dengan lawan-lawannya. Menarik untuk ditunggu, siapakah yang akan menjadi jawara di Spain Masters 2021.

Banjir Pujian Untuk Pebulu Tangkis Indonesia Pada Spain Master 2021

Lalu di sektor ganda putri, pasangan Yulfira Barkah / Febby Valencia Dwijayanti Gani yang berstatus non-unggulan sukses mengagetkan banyak pihak sesudah mereka sukses mewakili Indonesia di final Spain Masters 2021. Selain itu mereka berdua juga berhasil mendapatkan jackpot dari Situs Slot Gacor Pragmatic Indonesia.

Yulfira/Feby sukses mengalahkan unggulan 7, Julie Macpherson/Ciara Torrance dengan skor 21-10, 21-14 untuk merebut tiket ke final Spain Masters 2021 dan akan berhadapan dengan Amalie Magelund / Freja Ravn yang berstatus sebagai unggulan 3.

Terakhir, ada pasangan slot bonus 100 Rinov Rivaldy/Pitha Haningtyas akan akan berhadapan dengan Niclas Nohr / Amalie Magelund di sektor ganda campuran untuk memperebutkan gelar Spain Masters 2021. Pasangan Rinov/Pitha yang berstatus sebagai unggulan 1 suskes mengalahkan Adam Hall/Julie Machperson di semifinal Spain Masters 2021 dengan skor 21-16, 21-15. Akankan regu bulutangkis Indonesia sapu bersih gelar di gelaran Super 300 ini.

Sang mantan atlet bulutangkis profesional asal Indonesia yaitu Taufik Hidayat juga sempat mengomentari Situs Judi Slot Terbaik dan Terpercaya No 1 performa mereka yang menurutnya sudah cukup sangat bagus. Ketika ditemui di kediaman nya, Taufik mengatakan sebetul nya di Indonesia banyak sekali pemain bulu tangkis berbakat seperti mereka, namun untuk menjadi Atlet nya itu yang sulit karena harus melewati berbagai macam proses. Dan alhasil kebanyakan rata-rata menyerah atau tidak dapat support dari orang dalam, hehe.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Post

Li Lingwei, Pemain Bulu Tangkis Perempuan

Li Lingwei, Memenangkan Lebih Asal 40 Gelar InternasionalLi Lingwei, Memenangkan Lebih Asal 40 Gelar Internasional

Li Lingwei menguasai tertinggi pada bulu tangkis perempuan selama tahun 1980-an di mana dia memenangkan lebih asal 40 gelar internasional pada seluruh dunia. hasil utamanya termasuk 3 medali emas di Kejuaraan global, 4 medali emas pada Final Grand Prix dunia, serta 3 gelar All England pada Tunggal Putri serta Ganda Putri. Li juga merupakan bagian asal tim perintis yg memenangkan Piala Uber pertama buat Tiongkok pada tahun 1984. pada ketika purna tugas, Li mengalihkan fokusnya ke pembinaan dan membantu Tiongkok membuat generasi juara global berikutnya seperti Ye Zhaoying, Dai Yun serta Han Jingna.

Li sangat terlibat pada menaikkan partisipasi perempuan dan keterwakilan yang adil pada olahraga. Li telah menjadi Wakil koordinator Komisi perempuan pada BWF sejak 2009. beliau juga Wapres Asosiasi Bulu Tangkis Tiongkok, Anggota Dewan BWF, Wakil koordinator Komisi hubungan Internasional BWF serta memegang lebih banyak posisi pada asosiasi lainnya. BWF menganugerahkan Li IBF Distinguished Service Award pada tahun 1994 serta memasukkannya ke dalam Hall of Fame pada tahun 1998.

Li Lingwei, Memenangkan Lebih Asal 40 Gelar Internasional

Lahir di Lishui, Zhejiang, Cina, Li Lingwei lahir ke dunia menjadi bayi baru lahir menggunakan berat hanya 4 pon pada 1 April 1964. khawatir dengan kesehatan Li, ibunya mendorongnya buat berpartisipasi pada olahraga non-kontak seperti bulu tangkis namun Li tanpa pandang bulu. menyukai olahraga. Selama masa kecilnya, Li mengesankan semua orang menggunakan yang akan terjadi olahraga mirip finis di posisi pertama pada lari 400 meter. di tahun 1975, Li diundang buat bergabung menggunakan tim bulu tangkis provinsi Zhejiang. ketika itu, dia baru berusia 11 tahun.

Lima tahun kemudian, Li memenangkan gelar Tunggal Putri pada Kompetisi Bulu Tangkis Remaja Nasional 1980 serta gelar Ganda Putri dalam kompetisi dewasa. Atas prestasinya, Li dipromosikan ke tim bulu tangkis nasional. pada tim nasional beliau belajar keterampilan fisik dan mental yg populer dari pelatih, Chen Fushou. Waktunya tidak mungkin lebih sempurna. Masuknya beliau ke tim nasional bertepatan menggunakan keputusan China untuk bergabung dengan Federasi Bulu Tangkis Internasional.

Keputusan krusial ini membuka dunia bulu tangkis internasional bagi para pemain China. Li menggunakan cepat memanfaatkan kesempatan itu dan mencapai final internasional pertamanya pada Piala global Alba Quartz 1981 di usia 17 tahun. sesudah menyelesaikan markasgamers 1981 menggunakan final internasional, Li memasuki 1982 dengan keras. dia mengalahkan Fumiko Tookairin dari Jepang dengan skor yg menentukan 11-2, 11-dua buat memenangkan Japan Open.

Belakangan tahun itu, Li mencapai final pada 2 turnamen akbar satu di All England dan yang lainnya di Asian Games tetapi dikalahkan dua kali oleh rekan senegaranya yg saat itu dominan, Zhang Ailing. Tahun 1983 akan terbukti menjadi ‘Tahun global’ Li. di bulan Mei, Li berkompetisi pada Kejuaraan global yang diselenggarakan sang Kopenhagen dan tidak terpengaruh sampai tahap semi final pada mana beliau bertemu menggunakan perempuan Inggris serta kampiun Junior Eropa, Helen Troke.

5 Pemain Bulu Tangkis Dunia yang Sudah Meninggal Dunia

5 Pemain Bulu Tangkis Dunia yang Sudah Meninggal Dunia5 Pemain Bulu Tangkis Dunia yang Sudah Meninggal Dunia

5 Pemain Bulu Tangkis Dunia yang Sudah Meninggal Dunia

5 Pemain Bulu Tangkis Dunia yang Sudah Meninggal Dunia – Peraih emas Olimpiade 2008, Markis Kido, meninggal dunia pada 14 Juni 2021. Menurut keterangan legenda bulu tangkis Candra Wijaya yang bersama Kido sebelum meninggal, mereka tengah bermain bulu tangkis. Dalam suasana permainan yang rileks tiba-tiba Kido jatuh dalam posisi telungkup ke depan.Markis Kido merupakan juara dunia bulu tangkis kategori ganda putra bersama Hendra Kurniawan dan menduduki peringkat pertama dunia. Pasangan Starlight Princess ini menjuarai World Championship pada 2007 dan menyumbang emas untuk Indonesia di ajang Olimpiade Beijing 2008.

5 Pemain Bulu Tangkis Dunia yang Sudah Meninggal Dunia

Pat Summitt

Sebelum menjadi pelatih bola basket dengan kemenangan terbanyak dalam sejarah Divisi 1 NCAA, Pat Summitt adalah pebasket yang menonjol di perguruan tinggi. Ia juga merupakan anggota tim bola basket Olimpiade wanita yang meraih medali pertama.Pada Agustus 2011, Summitt mengumumkan ia menderita demensia dini dan tak lama setelah itu, ia mendirikan The Pat Summitt Foundation bersama suaminya.Summitt pensiun pada 18 April 2012 dan memoarnya, “Sum It Up”, diterbitkan setahun kemudian. Ia meninggal pada Juni 2016.

Reggie Lewis

Pemain Boston Celtic Reggie Lewis pingsan saat pertandingan pertama playoff NBA pada 1993 melawan Charlotte Hornets.Dokter mendiagnosis miokarditis — gangguan yang tidak biasa di mana otot jantung menjadi lemah dan meradang.Ia meninggal pada usia 27 tahun saat sedang latihan di Universitas Brandies.

Muhammad Ali

Salah satu petinju terhebat dalam sejarah, Muhammad Ali, didiagnosis menderita penyakit Parkinson — sebuah kondisi degeneratif yang mempengaruhi sistem saraf pusat — pada 1984.Selain petinju legendaris, Ali juga seorang aktivis yang gigih untuk penelitian Parkinson dan menderikan Muhammad Ali Parkinson Center pada 1997.Ia meninggal pada 2016 setelah mengalami penyakit pernapasan Slot Server Filipina yang diperumit oleh Parkinson.Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan untuk mengenang juara dunia kelas berat tiga kali tersebut, Mantan Presiden AS Barack Obama mengatakan, “Muhammad Ali adalah yang terhebat. Titik.”

 Arthur Ashe

Arthur Ashe merupakan pemain kulit hitam pertama yang memenangkan kedua US dan Australian Open, serta Wimbledon juga. Namun, karirnya berakhir saat ia didiagnosis dengan penyakit jantung pada 1980.Tahun berikutnya, ia menjadi ketua American Heart Association.Selain itu, Ashe juga mengumumkan bahwa ia mengidap AIS pada 1992. Ia berbicara secara terbuka tentang keyakinannya bahwa Asha tertular akibat transfusi darah yang tercemat.Ashe menggunakan ketenarannya untuk meningkatkan kesadaran dan uang untuk penyakit tersebut. Ia juga menyampaikan pidato di depan PBB pada hari AIDS Sedunia sesaat sebelum ia meninggal dunia pada 1933 karena pneumonia terkait AIDS.

Hank Gathers

Masalah penyakit jantung yang tidak terdeteksi pada atlet muda menonjol pada 1990 dengan kematian Hank Gathers yang pada saat itu hanya berusia 23 tahun.Gathers merupakan bintang bola basket di tingkat perguruan tinggi. Ia bermain untuk Loyola Marymount University.Saat bertanding dengan University of California, ia pingsan dan meninggal tidak lama kemudian setelah itu.Walau memang slot server singapore no 1 pernah dirawat karena detak jantung yang tidak normal, Gathers baru diketahui menderita kardiomiopati — penyakit di mana jantung membesar — setelah kematiannya.

Wakil Tuan Rumah Tak Tersisa Pramudya Bikin Story Galau

Wakil Tuan Rumah Tak Tersisa Pramudya Bikin Story GalauWakil Tuan Rumah Tak Tersisa Pramudya Bikin Story Galau

 

music-slave.org

 

Ada fenomena unik ketika netizen menjual tiket final Indonesia Open 2022. Pasalnya, semua perwakilan tuan rumah sudah mangkir dari babak semifinal.

Ajang bulu tangkis bergengsi Indonesia Open 2022 saat ini digelar pada 14-19 Juni 2022, dan akan berlangsung di Istora Senayan, Jakarta.

Banyak kejadian yang terjadi di occasion BWF level terrific one thousand. Hingga saat ini ajang BWF extraordinary 1000 stage sudah mencapai babak semifinal, ironisnya belum ada perwakilan Indonesia di ajang tersebut.

Hal ini pun membuat Indonesia mencatat rekor buruk, yakni untuk pertama kalinya dalam forty tahun sejarah, tidak ada satu pun wakil tuan rumah yang hadir di babak semifinal Indonesia Open.

Ini setidaknya menyamai rekor Indonesia Open 2021, di mana Kevin/Marcus sukses menyabet gelar juara. Sementara itu, ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu harus puas menjadi runner up.

Sempat Punya Goals Mewakili Tuan Rumah

“goal kami tahun ini di nomor ganda bisa menyamai apa yang terjadi di Bali pada Indonesia Open (2021) kemarin. Pencapaian sektor lain juga ditunggu,” kata Sekjen PBSI, M.Fadil Imran.

Sayangnya, goal itu tidak tercapai. Sebanyak empat wakil Indonesia di perempat final Indonesia Open 2022, Jumat (17/6/22), harus tumbang tanpa satu pun tersisa.

Saat itu, Pramudya/Yeremia berhadapan dengan Aaron Chia/Soh Wooi Yik di perempat very last Indonesia Open 2022. Sayang, mereka harus kalah ketika nyaris menang dengan skor akhir 21-14, 12-21 dan 20- 22.

Karena Pramudya/Jeremiah punya pengalaman horor. Saat memainkan game penentu, wakil Indonesia berhasil tampil meyakinkan sejak awal hingga menyentuh match point 20-17.

Awalnya persaingan berlangsung ketat dan seru. Di recreation pertama yang dimenangkan Pramudya/Jeremiah, Chia/Soh langsung membalas di recreation berikutnya.

Namun di luar dugaan, Jeremiah yang berusaha memungut bola di depan internet harus terjatuh dengan posisi kaki yang tidak stabil. Setelah jatuh, Yeremia mengeluh kesakitan dan mendapat pertolongan medis di posisi 20-18.

Wakil Tuan Rumah Tumbang

Karena sejarahnya, sejak Indonesia Open pertama kali digelar pada 1982, baru pada edisi 2022, tim bulu tangkis tuan rumah gagal mengirimkan wakilnya ke semifinal.

“Saya tanya ke Yeremia, dia tidak bisa menjawab. Katakan saja sakit. Sepertinya lututnya terpeleset,” kata Pramudya, dikutip dari laman PB Djarum.

“Aku bilang kamu di depan. Dan dia bilang ingin melanjutkan tapi tidak bisa bergerak sama sekali. Aku sudah mencoba dan sebenarnya ada kesempatan untukku. Tapi aku tidak bisa menutupi. Aku sangat-sangat sedih,” dia berkata.

Tak berhenti sampai di situ, Pramudya Kusumawardana pun membuat Insta tale di akun Instagram pribadinya terkait cedera yang dialami Yeremia Rambitan.

Ungkapan penuh haru itu pun sukses membuat netizen ikutan di media sosial.

Sementara itu dr. Grace Joselini Corlesa selaku dokter PP PBSI membenarkan bahwa Yeremia Rambitan mengalami cedera lutut. Untuk lebih pasti, Yeremia Rambitan akan menjalani pemeriksaan MRI di RS Pondok Indah, Bintaro.

“Saya terus menyemangatinya karena dia ingin melanjutkan meskipun dia tidak bisa bergerak.” Pramudya, dilansir PBSI.